Inspiration of Life

Cerita tentang Harapan ..Impian..dari seorang Puspa Setia Pratiwi

11 Hal ini yang membuat saya merasa berdosa terhadap lingkungan

on November 28, 2008

Tulisan ini hanya bermaksud untuk memberikan sebuah inspirasi & dorongan untuk menjadi lebih “hijau”(bukan untuk pamer atau sok care sama lingkungan)


11 Hal ini yang membuat saya merasa berdosa terhadap lingkungan:

1. Membuang sampah sembarangan
Ini adalah hal yang saya paling anti. Kalo lagi tidak menemukan tempat sampah saya lebih memilih untuk menyimpan sampah tersebut di tas untuk sementara, baru kalo nemu tempat sampah saya buang dech… (hehe agak jorok tapi biarlah daripada
menyampah di tempat tidak semestinya).

2. Membuang sampah terutama kantong plastik dan minuman kemasan

Saya paling nggak tega kalo membuang sampah-sampah ini : kantong kresek, botol plastik, minuman kardus. Tapi seringkali hal itu gak bisa saya hindari
(kalo plastik itu kotor, berminyak, bekas bungkus makanan,dll).
Saya jadi inget temen saya ( Edo,ITB) yang membuat alat untuk mendaur ulang kemasan minuman kotak sehingga menjadi kertas yang dapat dipergunakan . Coba ide teman dari teman saya yang lain (Bimo, IPB) yakni proyek kampanye botol minum bisa diterapkan dimana-mana pasti sampah botol minuman plastik akan berkurang(Jadi dia ngadain pembagian botol minuman trus kalo kita mau beli minum harus bawa wadah sendiri n penjualnya mengisi botol itu dengan minuman yang kita beli ). Mau tau kisah mereka selengkapnya??? baca di http://www.generasi-hijau.net(sekalian promosi niiy..hehe)

3. Makan menggunakan tempat berbahan styrofoam

Saya heran kenapa penggunaan tempat makan styrofoam semakin menjadi-jadi, sepertinya hampir semua restoran menghidangkan makanan dengan benda ini (terutama restoran fast food). Padahal, menurut artikel yang saya baca di Enviro(majalah gratisan ttg lingkungan), bahan styrofoam tidak akan mampu terurai oleh bakteri selama kurang lebih seribu tahun, kalo nggaksalah judul artikelnya “Makannya Singkat, Sampahnya 1000 tahun”. Setelah saya membaca artikel itu saya berusaha untuk menghindari penggunaan styrofoam sebisa mungkin.
Kalo beli makanan yang pake bahan itu sebagai pembungkusnya, saya nyuruh abangnya buat bungkus pake plastik aja(sebenarny sama aja susah terurai, katanya perlu waktu ratusan tahun) atau ekstrimnya saya bela-belain nyari kertas nasi untuk pengganti bungkusan makanan itu(itu pernah saya lakukan pas beli fried chicken di deket kosan).
Pengalaman yang paling “nancep” yg berhubungan dgn styrofoam ini pas waktu saya mengikuti karantina bayer environment envoy, disana jelas2 acaranya bertema selamatkan lingkungan hidup tapi koq pas makan siang semua peserta n panitia dikasih nasi padang dengan box berbahan styrofoam, untung ada pembicara yang langsung ngritik hal ini sehingga panitia menjadi tersadarkan n mungkin nggak akan ngulangin hal itu lagi.


4.Lupa mematikan kran air/ ngeliat kran bocor

Air adalah sumber kehidupan, gak ada air ya manusia gak bisa hidup. Makanya saya ngerasa sedih kalo nggak sengaja membiarkan kran air hidup terus sampe luber kemana-mana apalagi kalo ngeliat kran air yang bocor pengennya nyari wadah biar bisa menampung air yang terbuang percuma itu..


5.Lupa mematikan komputer & kelamaan nge-charge Hp

Dulu saya sering banget ketiduran di depan komputer…dengan komputer menyala hingga pagi hari.
Setelah saya mengetahui bahwa dengan sering melakukan hal ini maka sama saja dengan menghasilkan 2161 pon CO2 setahun saya berjanji nggak mau kaya’ gini lagi…
(CO2 ini salah satu penyebab global warming…)–>baca artikel green computing untuk mengetahui upaya penghematan energi komputer kita
Saya juga sering ngecharge hp kelamaan(maklum pas tidur.. makanya lebih baik charge pas kita melek jgn pas tidur..ini juga sama kaya’ diatas bisa nyebabin global warming..hiii gak lagi-lagi dech)

6.Menggunakan kantong plastik secara berlebihan
Fakta bahwa plastik itu baru bisa terurai setelah ratusan tahun membuat saya beraaaat sekali untuk memakai plastik.
Untuk mengurangi penggunaan plastik biasanya saya menolak dikasih plastik ketika belanja di supermarket atau di emperan(tapi ini kalo belanjaannya cuma sedikit),
atau membawa tas belanjaan sendiri kalo belanjaannya lagi banyak. Kalo beli makanan di warung juga lebih baik kita bawa wadah sendiri
atau nggak usah dibungkus lagi pake plastik kresek.
Sudah ada beberapa supermarket yang menerapkan pembelian tas belanjaan untuk mengurangi pemakaian plastik seperti superindo dan carrefour (kita harus beli tas seharga 10 rb untuk ngebawa pulang belanjaan kita). Temen-temen dari teknik lingkungan ITB juga pernah mengadakan kampanye anti plastik kepada pengunjung FO(factory outlet) di Bandung.
Mereka melakukan performing art yang cukup heboh yakni dengan membuat kuburan boongan
yang dari tengah2nya keluar tangan manusia yang melambai-lambaikan plastik kresek
(maksudnya tanah di kuburan kemungkinan tertimbun plastik jadi sampai liang lahat pun plastik mengganggu manusia)

7.Nggak memisahkan sampah organik dan non-organik

Saya jadi ingat artikel yang saya baca di majalah Tempo, tentang sebuah desa di bali bernama desa Purwayu yang udah sukses mewujudkan desanya menjadi desa ramah lingkugan. Penduduk di desa ini udah mampu memilah sampah dan mengolahnya sehingga dapat bermanfaat secara ekonomis.
( Ck..ck..kapan ya UI bisa kaya gini? jadi inget temen saya(Doni,UI) yang berjuang mati-matian untuk menawarkan kerjasama pengolahan sampah ke rektorat UI tapi menemui banyak kendala, hingga saat ini temen saya bertekad bekerja dulu untuk mewujudkan impiannya mendirikan pabrik pengolahan sampah menjadi energi alternatif pengganti minyak tanah & gas). Upaya pemilahan sampah
baru dapat saya terapkan di teritorial kamar kosan saya, kalo di rumah saya belom bisa,
karena belom semua penghuni rumah mengerti ttg hal ini jd msh sembarangan kalo buang sampah.

8. Salah ngeprint/nggak ngeprint bolak-balik
Nah ini nih hal yang sering banget saya lakukan dgn tidak sengaja, tapi kalo salah print biasanya kertas itu saya manfaatin lagi untuk ngeprint di baliknya.
Dengan menghemat penggunaan kertas berarti kita sudah turut serta mencegah penebangan
pohon di hutan sehingga mengurangi jumlah hutan yang gundul dan ujung-ujungnya akan mengurangi dampak global warming dan perubahan iklim.

9. Menggunakan kendaraan bermotor
Secara tidak langsung gas yang keluar dari kendaraan bermotor dapat menyebabkan efek rumah kaca dan berujung pada pemanasan global dan perubahan iklim.
Dari dulu saya pengen banget bisa bawa kendaraan pribadi tapi syaratnya harus merk Toyota Prius(hehe..ngimpi kalee harganya masih muahal bgt..)
kalo saya gak salah ini kendaraan yg paling ramah lingkungan untuk saat ini. Tapi apa daya ..mungkin yang dapat saya lakukan adalah dgn memilih menggunakan
transportasi umum(walaupun ini juga menyebabkan polusi tapi setidaknya mengurangi jumlah kendaraan yang beredar di jakarta). Saya juga paling sebel kalo ngeliat angkot yang asap knalpotnya tebel banget sampe ngganggu pandangan mobil di belakangnya

10.Menggunakan tissue secara berlebihan
Sama seperti penggunaan kertas, pengggunaan tissue secara berlebihan akan berakibat pada penggundulan hutan. Kalo lagi flu, saya mulai mengurangi penggunaan tissue
dengan cara langsung membuang -maap- ingus ke toilet atau dengan membawa sapu tangan(ini kalo flu nya masih ringan.

11.Menggunakan dua buah sedotan

Dulu saya sering banget ngambil dua buah sedotan kalau lagi mau minum teh botol atau minuman lainnya(ini untuk sedotan yang lurus biasa bukan sedotan yang bisa dibengkokin).
Sejak saya liat poster di web Earthlink yang bergambar orang sedang minum menggunakan dua buah sedotan dan berbunyi”Do you have two mouth?”, saya bertekad utk tidak lagi melakukan hal ini.

Dengan mengurangi penggunaan sedotan sama saja dengan mengurangi penggunaan plastik. Bahkan saya suka me-“reuse” sedotan yang udah saya pake(pastinya dengan dicuci terlebih dahulu)


3 responses to “11 Hal ini yang membuat saya merasa berdosa terhadap lingkungan

  1. Ikpoe says:

    Dijudulnya udah dbenerin jadi 11 tapi di isinya ada yg perlu dibenerin jadi 11 juga pus, hehe ketauan baru dtambah.

    Makasih mengingatkan, mudah”an kita bisa cari solusi yg lebih baik…

  2. havban says:

    Kalo di sini lucu Pa.. kita di sediain tempat minum dari kertas yg dilipet gitu kayak amplop. Tuang aer dari dispenser ke situ.. gak banyak siy.. tapi seteguk mah dapet.. mirip kalo kita make daon pisang yg di lipet gitu.. buat nadah aer.. mantap deh.. mengurangi polusi.

    Tapi mang.. di sini orangya konsumtip banget.. apalagi kalo ada baju dari mesen internet..dikirimnya make plastik yg kayaknya gak bisa didaur ulang.. And.. kalo gua keluar tiap pagi.. banyak banget sampah dari dorm ini.. keknya mang konsumtip banget niy anak2 dorm. *termasup gua..:P*

    Kalo soal kompi.. hehe.. keknya gua gak pernah matiin laptop or kompi lab.. sori.. khawatir kalo lagi butuh tinggal nyalain monitor aja.. hehe..

  3. akeminissa says:

    #Ikhlas: Amin klas, makasih commentnya. Sebenarnya ada banyak nanti pelan-pelan mau ditambahin lagi

    #Havban: Makasih kak atas infonya, saya seneng banget lho kalo kakak bisa kirimin saya info-info bentuk environment-friendly di korea.Thanks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: