Inspiration of Life

Cerita tentang Harapan ..Impian..dari seorang Puspa Setia Pratiwi

Satu tiket ke surga

on December 18, 2008

sudah lama gak nulis di blog…
beberapa minggu terakhir memang rasanya sibuk sekali…
banyak yg harus dilakukan..ya tugas..belajar untuk UAS..bikin laporan KP..dll
akhirnya bisa nulis lagi…
nggak terasa udah mau hari Ibu ya..
pengen nulis sesuatu untuk memperingati hari Ibu…
terakhir saya membaca sebuah buku yang baguuus sekali yang bab awalnya berisi kisah-kisah yang
menggambarkan bagaimana hebatnya perjuangan seorang ibu…terus saya diajak untuk merenungi betapa
bodohnya jika kita sampai melewatkan sebuah tiket ke surga yang berada di tangan Ibu kita.
, berikut kutipan dari buku tersebut:
Teman-teman aku ingin bertanya.
Apakah kalian mau tiket menuju surga ??
Satu tiket ke surga terletak pada kepatuhan
dan rasa berbakti kita kepada ibu kita.
Beliau adalah salah seorang pemegang tiket
dan menyimpan salah satu tiket untuk kita masuk surga.
Jangan biarkan kesempatan kalian terbuang percuma teman-temanku….
Jangan tunggu sampai pemegang tiketmu tiada…
Jika pemegang tiketmu masih ada bersamamu pergilah menemuinya sekarang…
cium tangannya….buatlah dia bahagia…
pergilah dan penuhilah tanggung jawabmu
supaya kau diperbolehkan masuk ke satu-satunya
tempat kita ingin berada selama-lamanya. Surga…
Selamat Hari Ibu!!-dikutip dari buku “Satu Tiket ke Surga” – Zabrina A.Bakar

Saya jadi teringat saat-saat dimana saya merasakan akan kehilangan ibu saya
yakni pada waktu ibu saya tiba-tiba harus masuk ICU RS  karena kehilangan kesadaran akibat
naiknya tekanan darah
waktu itu saya masih di kampus , dan ditelpon oleh tetangga saya ..pas denger ibu masuk RS langsung lemes lah kaki saya
rasanya bingung dan cemas karena teringat tetangga yang sangat dekat dengan saya yang baru saja kehilangan ibunya beberapa minggu yang lalu.
saya juga sangat dekat dengan ibunya karena dari kecil saya sering main dan keluarga mereka sudah seperti keluarga saya sendiri
Di jalan saya nggak berhenti nangis..(ya dengan muka ditutup-tutupi karena takut ketahuan oleh orang-orang seangkot)
sampe di rumah sakit saya ngeliat ibu saya sedang dikelilingi banyak selang infus , disana udah ada adik saya dan beberapa tetangga yang langsung menyuruh saya
untuk tabah dan sabar..waa..gimana saya nggak tambah nangis..
Ayah saya sedang dinas ke luar kota..jadi saya bener2 merasakan arti pentingnya berbuat baik terhadap tetangga

Alhamdulilah ayah saya beberapa jam kemudian datang…saya nggak kuat ngeliat ibu saya diinfus sambil mengeluh perutnya sakit..
saya hanya bisa melarikan diri ke mushola..hanya sholat n berdoa..semoga ayah saya lekas datang…
padahal hari itu saya berencana akan belajar Anum karena dua hari lagi akan UTS
Tapi apa daya kehendak Allah siapa yang tau?? Selama beberapa hari itu saya harus menginap di RS bergantian dengan ayah saya untuk menjaga Ibu
Alhamdulilah beberapa hari kemudian Ibu saya mulai pulih kembali…
Kalau sekarang ibu saya sering mngeluh persendian kakinya sudah tidak kuat untuk berdiri atau berjalan lama-lama
sebagai anak saya hanya bisa berusaha semampu saya untuk membantu meringankan tugasnya…
Kalau memang setelah pulang dri kampus saya bisa pulang ke rumah saya usahakan pulang walaupun itu sudah malam asal besoknya nggak ada ujian aja
setidaknya kalau saya di rumah saya bisa sedikit membantu dan menyenangkan hati Ibu saya karena ada yang makan masakannya ..hehe
Sejak adik saya masuk UI dan harus ngekos saya selalu mengusahakan untuk pulang ke rumah walaupun ada kamar kos
biasanya ada sesuatu yang saya berikan di hari Ibu untuk ibu saya ..apa aja ..gak harus mahal..prnah saya ngasih buku resep 5ribuan yang dibeli di pinggir jalan
atau kalo lagi ada uang beliin buku yang agak mahal (50rb-an), anything to make her smile at mother’s day…
Saat ini saya udah pasrah dengan kehendak Allah..jika memang suatu saat nanti pemegang tiket saya sudah akan meninggalkan saya…
Apalagi beberapa hari lagi saya harus meninggalkannya karena pergi ke negeri orang(walaupun beliau juga ikut mengantar kesana tapi tetap saja saya rasanya berat…)
semoga beliau senantiasa diberikan kesehatan oleh Allah Swt…amin


2 responses to “Satu tiket ke surga

  1. edo says:

    Wah, benar-benar anak yang berbakti, hehe.

    Yang penting, kepergian ke malaysia dapet ridho sama ortu, karena “ridho allah bergantung pada ridho orang tua”. Dan kalau ud gitu, semua urusan juga bakalan jadi gampang.

    “Anak yang baik adalah anak yang tidak dapat melupakan kasih sayang kedua orang tuannya”

  2. akeminissa says:

    waah makasih ya kommennya sangat bijak sekali..hehe . Insya Allah Amin…mudh2n kita snntiasa mjd anak yg berbakti pd kedua ortu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: