Inspiration of Life

Cerita tentang Harapan ..Impian..dari seorang Puspa Setia Pratiwi

Just a Reflection…Feeling Envy..It’s a Destiny..

on April 9, 2009

Sesuai judul diatas tulisan ini hanya sebuah refleksi, ada sedikit perasaan iri terlintas..tapi itu sudah takdir, sebuah takdir yang perlu diperjuangkan…

Sekamar dengan mahasiswi-mahasisiwi yang sudah master(S2) yang sibuk membicarakan kelanjutan studi untuk Ph.D ke luarnegri sedangkan umur mereka baru 24 tahun membuat saya benar-benar merasa “gerah”..hehe,

Sedih juga.. karena memang dari hal ini terlihat banget perbedaan kualitas pendidikan di Indonesia dan di Malaysia.

Di M, rata-rata minimum pendidikan memang S1 dan itu udah standaaard bangeeet…kebanyakan S1 ya lanjut ke S2, kalo dibandingin sama I …yang mengambil S2 langsung setelah lulus S1 itu masih terbilang jarang banget, apalagi yang lanjut terus sampe S3. Nah kenapa bisa begitu???

Terus kenapa di M jarang banget ada pelajar yang putus sekolah atau gak lanjut kuliah gara2 masalah biaya?

Kenapa peringkat Univ di M lebih tinggi drpd I berdasarkan THE – QS World University Rankings results 2008(peringkat tertinggi Univ di M : 230 , sedangkan peringkat tertinggi Univ di I : 287)?

Pertanyaan2 diatas yang saya coba analisa…(hehe..sok analitis banget..maap ya kalo invalid, coz it’s just my opinion based on self-experience)

Di M, saya sudah pernah mendatangi sekitar 2 kali pameran pendidikan dalam negri dan 2 kali pameran pendidikan luarnegri. Dari pameran-pameran yang saya hadiri tersebut, saya mendapatkan banyak jawaban atas pertanyaan2 saya di atas.

Jawaban2 yang dapat saya simpulkan adalah sebagai berikut:

1. Memang tersedia banyak akses ke pendidikan tinggi

diantaranya dengan bantuan Loan dari Pemerintah yang pembayarannya dicicil dari gaji orangtua atau dapat dicicil setelah mahasiswa itu lulus dan bekerja..diantara penyedia loan tersebut ada MARA dan PTPTN.(lengkapnya disini dan disini )

Wuah..enak banget kan kalo di I ada skema seperti itu…tingkat lulusan SMA yang melanjutkan ke S1 pasti tinggi sekali karena memang mayoritas mereka nggak bisa lanjutin karena terkendala masalah biaya kuliah yang makin hari-makin mahal.

2. Memang banyak sekali tersedia beasiswa dari pemerintah untuk melanjutkan S2 dan S3 ke berbagai negara

Kalau tentang hal ini memang sudah pernah saya dengar, dari jaman orangtua kuliah di Aussie juga banyak banget temennya yang orang M yang dapat beasiswa untuk master disana.

Diantara beasiswa2 yg ada LDP, NSF, PDF, EXPT, ATTH, MGT, PGD. Banyak banget ya..rata2 beasiswa itu utk para mahasiswa, peneliti, dan dosen untuk lanjut Master /Ph.D di dalam maupun luar negeri.

3. Memang banyak tersedia akses informasi untuk beasiswa maupun lowongan kerja untuk Freshgraduates

Cukup banyak media yang memberikan akses informasi tersebut..diantaranya majalah Postgrad Asia, Grad Asia, dan PosgradAsia. Judulnya Asia ya..tapi koq di I saya nggak pernah nemu majalah2 ituya??. Di majalah PostGradAsia tersedia buaanyak banget info tentang beasiswa S2 dari mulai persiapan, bagaimana men-apply, sampai penjelasan kualitas kampus2 top yang jadi sasaran para pencari beasiswa. Kalo di majalah GradAsia dan GraduanAsia isinya tentang lowongan kerja, tapi benar-benar lengkaaap banget dari mulai tips bikin CV sampe ke detil lowongan pekerjaan yang tersedia di berbagai perusahaan. Majalah2 tersebut dibagikan secara gratis di pameran2 ataupun dijual dengan harga yg murah kepada mahasiswa.

Majalah-majalah

4. Memang pemerintah sangat concern terhadap yang namanya prestasi dalam belajar

Untuk yang satu ini saya bener-bener merasa sedih…dan jadi teringat sama sebuah film tentang Lintang, si anak Jenius yang putus sekolah lantaran biaya.

Di M saya baru menemukan yang namanya anak nelayan dibiayai oleh pemerintah untuk melanjutkan sekolah di London,UK..ya UK..sekali lagi saya ulangi saudara2 sekalian… ke UK..England.

Kalo di I, ada anak nelayan diberikan beasiswa uang semester untuk kuliah di kampus negri sama pemerintah itu udah sangat menunjukkan pemerintah peduli, tapi di kalo di M pemerintahnya khusunya menteri pendidikannya memang terbukti nggak menyepelekan yang namanya PRESTASI rakyatnya…

gak tanggung2 anak nelayan yang berprestasi di sekolahin ke UK plus keluarganya dibeliin rumah..subhanallah.

Ini berita yang saya baca tentang anak nelayan tersebut. lengkapnya bisa baca disini: http://pinkturtle2.wordpress.com/2009/03/15/17302/

Anak Nelayan bernama Nik Nor Madihah Nik Mohamad Kamal yang mendapat beasiswa ke UK

5. Memang pada umumnya Universitas negri di M sangat concern sama yang namanya Riset

Untuk yang satu ini saya denger2 aja dari temen sekamar yang sedang riset untuk master di M, kata dia semua yang menjadi asisten riset bisa dapet gaji sampai sekitar 1500RM alias Rp 5 jt-an/bulan dan itu merupakan uang dari Grant Research yang diberikan oleh Universitas. Kalo asisten riset masih S1 bisa juga bisa apply untuk beasiswa S2 yang khusus ditujukan buat para asisten riset.

Kalo kaya’ gitu priviledge nya siapa yang nggak mau jadi asisten riset coba? dan otomatis makin banyak mahasiswa yang senang utk bikin-bikin riset, paper di-publish di tingkat internasional, terus rangking universitasnya makin naik deh…pamornya juga makin naek..makin banyak mahasiswa asing yang kuliah disana..universitas jadi bisa balik modal..bahkan jadi untung.

Dari hal2 diatas..udah jelas banget kan kenapa hari ini I jadi kalah sama M dalam mutu pendidikan. Ayo maju terus mahasiswa I..memang sih membutuhkan perjuangan yang berat, berliku, tajam, berduri untuk menikmati pendidikan yang berkualitas apalagi beasiswa di luarnegri.

Tapi kita tetap harus bersyukur, walau mahasiswa di negara M memang sangat lebih beruntung dari kita,kita harus tetap ingat bahwa kesempatan itu masih tersedia… dan karena harapan itu masih ada ….
Saya juga yakin kalau SDM I itu lebih hebat, lebih hard-worker,lebih kreatif,.ini beneran lho…
karena saya sudah membuktikannya sendiri, dan memang banyak mahasiswa I di kampus2 M yang punya prestasi cemerlang.

semangaaat utk mahasiswa I,
I really believe that our country can be the 1st leader of education in ASEAN🙂


4 responses to “Just a Reflection…Feeling Envy..It’s a Destiny..

  1. havban says:

    Idealisme dan kenyataan..

    Sering gak ‘singkron’..🙂

    Justru orang2 hebat mencuat dari keterbatasan yang ada.. menjadi yang “beda” ..

    sukses slalu bu..
    jd yg beda..😀

  2. akeminissa says:

    @havbam: wahh..cepet banget udah dikasih comment baru juga di-post artikelnya.
    Yup bener.. emang deh anak2 Indonesia lebih hebat krn walaupun dlm keterbatasan tetap aja banyak yg hebat n berprestasi..
    ayo kak havban share dong tips2 dapet beasiswa ke korea ke mahasiswa yg lain, esp Fasilkomers 🙂

  3. havban says:

    Um.. my nickname is havban..😛

    tips2 hehe.. km lebih hebat dari saya..
    Saya cuma “lucky” aja kelempar ke sini.😉

  4. Leni says:

    bener pus, bahkan ada juga sopir taksi yang anak2xnya dapet beasiswa kuliah di LN, mantep kan? inggris, kanada, australia..
    bener2x buat ngiler

    betapa M sangat memperhatikan pendidikan generasi mudanya
    sayangnya di I kata memperhatikan baru berupa slogan..
    kenyataannya cuman proyekan..

    wallahu’alam..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: