Inspiration of Life

Cerita tentang Harapan ..Impian..dari seorang Puspa Setia Pratiwi

Happy Ngebolang

on July 2, 2011

Kenapa pake kata ‘Ngebolang’ ? karena sepertinya itu adalah kata yang tepat untuk menggambarkan gimana kisah backpacker amatir melakukan solo eurotrip😛 . Tujuan saya sharing cerita ini bukan untuk sombong apalagi pamer, saya yakin pasti ada yang perlu baca cerita-cerita seperti ini sewaktu kita mau pergi travelling ke suatu tempat. Mengetahui pengalaman orang lain itu perlu banget untuk diambil hikmah dan pelajaran. Pengalaman naik kereta di Frankfurt dulu setidaknya  membuat saya sedikit pede untuk melakukan perjalanan ini.

Kota ngebolang pertama adalah Barcelona, Spain

Selain karena tiket promosi gede-gedean dari si E*syjet, saya terpengaruh oleh presentasi dosen kelas Marketing yang promosiin kota ini hampir 3 jam . Ternyata memang bener kota ini keren sekali, arsitekturnya perpaduan gaya klasik dan modernisme.

Sepulang dari kantor, saya langsung ke airport dan tiba disana sekitar jam 9 malem. Sebelumnya saya sudah mengontak temen saya yang sedang kuliah disana, ternyata tempat tinggalnya jauh bener dari Airport .  Dengan bantuan peta metro yang saya dapat di bandara, akhirnya sampai juga di stasiun Metro deket asrama temen saya itu. ternyata Metro di Barcelona cukup murah sekitar 4 Euro untuk 10 trip.

Pagi keesokan harinya saya keliling kota dibekali petunjuk dari teman saya itu dilengkapi peta Metro. Temen saya nggak bisa jadi guide karena harus belajar buat ujian finalnya besok.

Rencana saya pagi itu mulai perjalanan dari Sagrada Famillia, Park Guell, La Ramba lanjut Plaza Espanya terus ke Olympic Stadium , ternyata kenyataannya nggak urut seperti itu. Akhirnya sempet mengunjungi itu semua dan terakhir ke markasnya FC Barcelona, Camp Nou. Di Camp Nou saya cuma keliling foto-foto di depan stadionnya Barca sama ke Official Merchandise storenya. Lumayan bisa dapet beberapa oleh-oleh asli Barca buat saya dan temen-temen yang sempat nitip ke saya sebelum berangkat.

Plaça Espanya barcelona

Sagrada Famillia

Camp Nou, FC Barcelona

Kota ngebolang kedua adalah  Brussels, Belgium

Alasan saya memilih pergi Brussels karena ada beberapa teman yang sedang magang disini juga karena harga promo tiket yang cukup murah dari Ea*yjet.com .

Pagi-pagi sekali selepas subuh sekitar jam 5 pagi menuju ke airport karena penerbangan jam 6 pagi. Jalanan sekitar Gare Cornavin masih sepi dan gelap tapi bis dan mobil sudah mulai banyak terlihat. Lalu naik bis ke airport dan langsung lari menuju ke tempat boarding karena sudah mendekati jam keberangkatan. Alhamdulillah masih sempet nyampe sana sebelum loket boarding ditutup.  Setelah perjalanan sekitar 55 menit akhirnya sampai juga di bandara Brussels.

Dari bandara langsung ke bawah tempat terminal bis menuju pusat kota Brussels.  Tempat tujuan awal adalah kantor parlemen European Commission . Setelah mengambil dua mata kuliah tentang kebijakan Politik Ekonomi Eropa , saya menjadi ingin tau gimana sih kantor parlemen Eropa. Selanjutnya keliling Grand Place yang jadi pusat kota Brussel trus ke beberapa istana kerajaan, ke markas Nato, terakhir ke Atomium yang jadi icon-nya kota ini.

Cuma ada di Brussels

The Grand Place 

IMG_1147

Atomium

IMG_1203

Markas Parlemen Eropa

Markas NATO

Disini saya sempet ngambil foto depan gerbangnya tapi diminta dihapus sama petugas keamanan disana karena alasan keamanan, waktu itu sempet diancam mau ditangkep kalau foto di kamera saya nggak dihapus.(Galak bener sih Pak, saya cuma ngambil gambar aja buat koleksi pribadi bukan buat mata-mata, sigh..)

Tragedi di Brussels

Pagi berikutnya saya harus meninggalkan kota ini dan kembali kerja. Saya naik kereta menuju Airport Brussels setelah berpamitan pada temen saya yang sudah berbaik hati memberi tumpangan kamarnya sehingga dia harus mengungsi ke tempat temennya. Sampai di stasiun beli tiket kereta ke bandara dan menuju ke platform tempat kereta. Saya sudah cek ulang nomer platform dan waktu keberangkatan , semuanya tepat dan dengan pede-nya saya naik ke kereta yang tiba tanpa nanya dulu ke orang. Akhirnya kereta berangkat dan setelah 15 menit petugas pengecek tiket datang dan dia memeriksa tiket saya dan memberitahukan kalau saya salah naik kereta  , dan ini bukan kereta jurusan bandara tapi ke LUXEMBURG sodara-sodara…

Saya dikasih rute balik lagi ke stasiun awal, badan udah lemes pas tau saya salah naik kereta karena pesawat saya setengah jam lagi berangkat sementara waktu yang saya perlu sekitar sejam untuk ke bandara.

Nggak ada alternatif lain selain balik ke rumah temen saya.. oke akhirnya saya memutuskan untuk menemui temen saya dan minta bantuan dia untuk nyariin tiket pesawat . Setelah ketemu temen saya, dia bantuin ngecek di web dan ternyata tiket baru murah sekitar 5 hari lagi karena hari itu hari kamis dan udah deket weekend.

Akhirnya saya ingat temen saya di Amsterdam, Teh Fenny, yang sudah lama ikut suaminya bekerja disana. Saya kenal teh Fenny karena dia sahabatnya temen saya dan pernah dateng ke KL.  Brussel ke Amsterdam cuma sekitar 2,5 jam naik kereta dan kalau hari kerja tiket kereta lebih murah apalagi umur saya masih dibawah 26 jadi masih dapet harga Pelajar. Setelah menghubungi Teh Fenny akhirnya saya ke stasiun dan beli tiket kereta langsung berangkat jam itu juga kesana.

Mendadak ke Amsterdam

Akhirnya sore itu tiba di Amsterdam dijemput sama temennya teh Fenny karena dia lagi sibuk bantuin acara di Mesjid. Jadi saat itu sedang ada Ustadz yang didatangkan khusus untuk mengisi kajian di Mesjid dan teh Fenny sedang kebagian jadi panitia acara. Jadilah saya diajakin langsung ke tempat acara yaitu di Mesjid komunitas Indonesia di Osdorp dan kenalan dengan orang-orang Indonesia disana. Sebelumnya saya punya persepsi kalau Amsterdam adalah kota yang nggak banyak muslimnya, ternyata persepsi saya salah sodara-sodara, dimana-mana hampir tiap ujung jalan ada muslimah yang pakai hijab padahal ini kota terkenal liberal banget. Apalagi daerah tempat tinggalnya teh Fenny, yang mayoritas isinya orang Turki sama orang Indonesia, kasir dan pelayan toko juga banyak yang muslimah berjilbab. Beberapa hari ikutan pengajian, salut banget sama orang Indonesia disana pada semangat banget ikut acaranya sampe malem dan antusias berpartisipasi di sesi tanya jawab. Banyak diantaranya yang udah tinggal disana lebih dari 10 tahun bahkan sudah punya rumah atau usaha disana.  Jadi pengen nggak balik ke Geneva, lebih enak suasana  kekeluargaan di Amsterdam. Tapi kenyataannya saya harus balik karena ijin liburan dari kantor sudah habis.

Stasiun Amsterdam

Masjid EuroMuslim di Osdorp

Selama disana saya tinggal bersama keluarganya teh Fenny,  di rumahnya masih ada satu kamar yang kosong dan bisa saya tempatin sementara . Teh Fenny dan temannya Mas Heri mengajak saya jalan-jalan ke berbagai tempat di Den Haag dan Amsterdam . Sewaktu di DenHaag tempat pertama yang dikunjungi adalah istananya Ratu Belanda. Setelah itu mampir foto di depan KBRI Den Haag, lanjut ke Mahkamah Internasional. Hari berikutnya jalan-jalan ke tempat kincir angin (mollen), Volendam, dan pabrik keju khas Belanda , nama tempatnya Schanseskahn(susyah bener namanya..). Oh iya saya juga sempet foto pakai pakaian khas Belanda jaman dulu di Volendam (sepertinya itu kudu kalau ke Amsterdam, hampir semua foto2 yg dipajang disana adalah turis dari Indonesia)

KBRI di Den Haag

Picture 552

Kincir Angin di Schanseskahn, Amsterdam

Picture 595

Mahkamah Internasional Den Haag

Belanja Bahan Makanan Indonesia

Emang bener tuh iklan Indo*ie yang baru, di Belanda emang komplit banget yang namanya makanan dari Indonesia , akhirnya bisa beli berbagai bumbu siap jadi dan mi instan buat perbekalan nanti kalau pulang ke Swiss.

Terjebak di Airport

Ini pengalaman yang paling “Backpackers” : terjebak harus nginep di airport karena udah kemaleman dan nggak ada transportasi lagi untuk ke pusat kota. Semoga pengalaman seperti ini nggak terulang lagi dan diambil aja hikmahnya, kalau ambil penerbangan jangan terlalu malam karena peluang untuk pesawat delay lebih besar daripada penerbangan siang.

Hari terakhir di Amsterdam  saya harus kembali ke Brussel karena beli tiket pesawat lebih murah dari sana. Setelah naik kereta ke bandara (alhamdulillah nggak salah naik kereta lagi) saya menunggu pesawat kembali ke Geneva. Ternyata pesawatnya delay 2 jam sodara-sodara, jadilah saya baru sampe tengah malam dan akhirnya harus menginap di airport Geneva karena  pastinya sudah nggak ada bis atau kereta lagi ke kota. Terpaksa deh sama penumpang yang lain menjadi pengungsi di bandara tidur di kursi tunggu bandara sampe pagi. Jam 5 pagi sudah ada bis dari bandara yang beroperasi, dan akhirnya sampailah di Foyer tempat tinggal saya.

Alhamdulillah

Jadi dapat saya simpulkan dari pengalaman saya pada beberapa hal di bawah ini:

– Perbanyak do’a dan dzikir selama dalam perjalanan supaya kita lebih tenang dan nggak panik kalau mengalami hal-hal tak terduga

– Banyak Bertanya terutama untuk memastikan transportasi yang akan digunakan

– Miliki Peta Transportasi

Beberapa peta yang bisa diunduh sebelum pergi ke Barcelona, Brussel, Amsterdam

Peta Metro Barcelona

Peta Metro Brussel

Peta Metro Amsterdam

– Beli Tiket Pass Harian (Daily Pass) untuk transportasi umum dalam kota

– Bawalah perbekalan minuman dan makanan

– Hati-hati naik Transportasi umum, perhatikan petunjuk arah yang ada pada stasiun supaya tidak salah naik

– Siapin uang receh untuk beli tiket di mesin

 

“ One’s destination is never a place, but a new way of seeing things.” – Henry Miller


4 responses to “Happy Ngebolang

  1. Wwwiiiidiiih,,,,,,

    ngiler-ngiler….

    Kamu itu udah lulus, kerja di eropa, apa lagi nyari calon di sana?😀

  2. Puspa says:

    Semoga Agung bisa menyusul main ke eropah, saiya belom lulus masih magang , calon cari yg deket ajah hehehe😛

  3. Baju Wanita says:

    wah menarik juga ngebolang, ntar lagi ngebolangnya jangan sendirian, *ajak-ajak kita … hhe😀

  4. Rumah says:

    emang iya …
    ngebolang oti menyenangkan …
    apalagi ngebolangnya ke Alam Bebas ..

    nice post🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: